Sunday, May 22, 2011

Dah lama...

Hai kawan-kawan (macam rancangan Along pulak)! Alright, akhirnya, dapat sikit kekuatan untuk menulis. Al-maklumlah, semenjak bertukar fungsi jawatan ni, saya semakin penat. Balik rumah berpeluh-peluh. Masak pun ala carte ja, opps ala kadar saja. Ye la, dulu duduk dalam aircond, sekarang kerja kat kapal balik. Mencelah sebelah sana, merangkak sebelah sini, mencangkung sebelah sinun, meniarap sebelah sitok. Memang teringin nak menulis setiap kali dapat idea, tapi setiap kali tu lah balik rumah, terjelepok, mengarut kejap kat FB, mata dah mandom dan ulang semula rutinnya setiap hari. Tapi hari ni entah macam mana rasa ada extra energi sikit, maka ingin lah saya berkongsi nilai-nilai kehidupan yang saya pelajari.

Stress
Stress bagus dalam amaun yang tertentu. Malah sebenarnya kita boleh mengawal amaunnya. Dengan syarat kita kena sedar. Saya bercakap dari pengalaman sendiri dan kerusus-kerusus (kursus) yang saya pernah hadiri. Stress menyebabkan kita lebih tekun, lebih fokus, lebih bertekad. Tapi kita kena keep in mind, tidak ada benda yang sepatutnya worth the stress it causes. Macam mana saya nak bagi faham ye...hmmm contoh kejadian masa kerja tadi, saya dan rakan sekerja sedang mengganti salah satu kabel antenna salah satu helikopter, dan kerjanya agak rumit sebab kena masuk ruang-ruang sempit lepas tu kami sedang mengejar masa, sebab kapal nak pergi test flight dalam masa 2-3 jam sahaja lagi. Rakan sekerja saya mengomel, mengeluh, berkerut dahi, entah berapa kali perkataan bermula dengan huruf F tu dilontarkannya. F itu, F ini, F segala. Lantas saya cakap kat dia, "Relax, there's no use stressing over this, it's not worth it. We got this, keep our cool yea?" Terus dia senyap dan tampak lebih relaks sikit. Saya pun sembang lah, "Do you know there's a new cinema in Miri? I just watched Pirates of Carribbean last Friday" dan et cetera et cetera...Kerja kami siap lebih awal dan masing-masing ber-high-five-hi-five-an. Haha.

Moralnya, jadilah individu yang sentiasa waspada dengan stress dan belajar menukarkannya kepada pemangkin yang memudahkan kerja kita.

Cita-cita
Cita-cita sama ke dengan mimpi? Kalau sama, sebab apa dulu masa zaman sekolah cikgu tak tanya macam ni,"Anwar apa mimpi kamu?"..."Saya bermimpi nak jadi Robot Akop (robocop) cikgu"...Ok contoh tak konkrit. Faham-faham sendiri lah yek? Cita-cita menyebabkan stress. Stress ini seterusnya memandu kita untuk berusaha mencapai cita-cita. Bila berusaha kena sabar. Kalau kita rasa kita susah, ada orang lebih susah dari kita, dan ada orang yang lebih susah dari orang yang lebih susah dari kita dan seterusnya dan begitulah ceritanya.

Alamak saya sudah penatlah. Mintak maaf, harap dapatlah anda semua nikmati entri separuh masak ni. Gas sudah habis.

Saya akhiri dengan lagu karaoke kegemaran saya yang bisa memenangi pertandingan karaoke peringkat bilik setempat. Selamat Malam!

p/s: entri kali ni sangat bermutu, tapi bermutu rendah.

No comments:

Post a Comment