Monday, April 25, 2011

Stereotyping.

1: to make a stereotype from
2 a : to repeat without variation : make hackneyed b : to develop a mental stereotype about
ste·reo·typ·er noun

Examples of STEREOTYPE

  1. It's not fair to stereotype a whole group of people based on one person you don't like.

sumber: dari akak merriam webster

Kisah seorang kenalan yang dikenali sejak sekian lama. Jatuh cinta dengan jejaka kacak lagi segak. Untungnya si dia, perasaannya disedari si jejaka lantas masing-masing meluahkan apa yang terperam di dada.

Namun, dek pekerjaannya sebagai bunga penyeri angkasa lantas ditentang sehebat-hebatnya oleh insan yang diharapkan bakal menjadi mertua. Kasihan...kasihan...kasihan :( .

Bertahun-tahun mereka berusaha meyakinkan bahawa si gadis bukanlah seperti apa yang diwar-warkan oleh pandangan umum dari cerita-cerita durja yang memalit habis semua yang tidak berdosa. Seekor kerbau membawa lumpur habis semua terkena sama. Tetapi si gadis tidaklah seperti kerbau (kehkehkeh), malah begitu jelita orangnya. Tak sangka kami pernah belajar bersama. Mungkin benar pekerjaannya membolehkan dia bersua dengan pelbagai rupa, budaya, bangsa dan agama, tetapi jati dirinya sebagai gadis melayu lagi muslim tidak pernah terpadam dari jiwa. Siapa yang tidak ingin menulusuri jalan yang benar insyaAllah membawa bahagia sementara menunggu jasad terpisah dengan nyawa? Berpimpin tangan dengan yang tercinta, harap ia membawa ke syurga?

Kasihan, kasihan, kasihan...

Bertahun berusaha tiada juga hasilnya. Habis segala persalinan sesopan yang mungkin dicari, dijalin. Habis segala adab diamal, dipraktis, dipamer tetapi apakan daya gagal segagalnya...

Sang jejaka begitu budiman orangnya, tiadalah sanggup melawan kehendak bonda. Si gadis,...jika benar dia jahat orangnya, sudah pastilah dihasut, dirayu akan si jejaka agar meneruskan ikrar mereka, persetan segala hukum-hakam agama, restu mereka yang membesarkannya...Hancur hati, berderai air mata, menggigil segala sendi, alam bagaikan turut menangis sekali, mendengarkan akhirnya tiadalah kesampaian episod sebuah cinta yang mengimpikan pengakhiran yang suci. Masing-masing membawa diri, dengan harapan agar ketemu jiwa yang bakal memaniskan segala duka sekiranya takdir tidak mahu menemukan mereka kembali.

Apakah moral yang cuba saya sampaikan di sini? Dah terang dah kot.

Usahlah terlalu mudah mengadili buku hanya berdasarkan rupa kulitnya. Saya tidak berada di tempat si ibu/bapa dalam kisah di atas, maka saya juga tiadalah hak sebenarnya untuk meletakkan ayat di bibir mereka. Saya percaya pasti ada rasionalnya cuma yang buat saya terluah apa yang saya rasa sebab saya sangat percaya si gadis ini baik orangnya dan sekiranya tidak baik di pandangan mata mereka, dia bersedia membaiki apa yang dirasa tidak sempurna.

Kita perlu berhenti mengadili. Perlu berhenti melabel individu dengan negativiti berdasarkan nilai-nilai yang umum. Kenali, baru kita tahu menghargai.
Tak perlu lah kot saya bagi contoh, sebab semua ada di keliling kita.
Saya pun nak berhenti dari berkata sebegini rupa, ternganga-nganga, akhirnya takashima, maaf, terkesima.







No comments:

Post a Comment